Rasis


Yap kejadian di angkot barusan bener-bener bikin gw kesal.

Jadi ceritanya saya berusaha pulang dari BTC ke cisitu menggunakan angkot. Ini kali pertama naik angkot pulang dari BTC. Bermodalkan cerita bapak satpam baik hati di BTC saya pun mengadu nasib naik angkot walaupun sesungguhnya ga tau wastu kancana itu dimana😛

Singkat cerita saya pun sampai di tamansari kemudian naik angkot cisitu seperti biasa untuk pulang. Begitu saya naik, ada salah satu penumpang cowo tiba-tiba menyanyikan OST “Meteor Garden” kenceng-kenceng dengan kata-kata yang ngasal sambil melihat ke arah saya. Teman-temannya pun tertawa-tawa. Trus dia ngomong “Kapan nih kita nonton film Korea lagi yak?Meteor Garden kan uda lama tuh sejak jaman kita sd” trus dia nyanyi lagi. Dalam hati saya, sejak kapan Meteor Garden itu film Korea. Selama di angkot dia terus menatap saya trus dengan sengaja ngobrol menggunakan kata-kata ga jelas yang ditirukan seperti bahasa Mandarin. Sempat-sempatnya ngomong wo ai ni😐

Gw berusaha tidak mendengarkan. Sungguh menyebalkan.

Kejadian tersebut mengingatkan saya lagi pada jaman sd-sma selama saya di Makassar. Dulu sewaktu saya masih sd dan smp kemanapun saya pergi dan bertemu dengan anak-anak pribumi asli ntah itu anak jalanan atau anak-anak bersama orangtuanya, mereka selalu memanggil saya “Cina Cina mau apa Cina”😐 kalau ga dengan perkataan ini “Ganyang Cina. Itu ada Cina lewat. Ganyang Ganyang”😐

Makanya dulu saya sama sekali tidak bersimpati dengan orang pribumi asli. Toh, saya ga ngapa-ngapain mereka tapi selalu dipanggil dengan sebutan itu. Kemana-mana selalu dikatain “Ada Cina lewat” kalo ga “Cina Cina wo ai ni”. Apaan sih? Untungnya sekolah saya pas SMA sekolah katolik dan lebih banyak anak-anak sejenis saya yang bersekolah di dalamnya jadi sangat jarang mendengar panggilan “Cina Cina”.

Jujur saya sangat merasa terganggu dipanggil dengan “Cina”. Saya punya nama dan nama saya bukan “Cina”. Cina itu nama salah satu negara di Asia.

Saya paling benci dengan orang yang rasis.

Sesampainya di kampus pun saya ternyata masih sering mendengar kata-kata seperti itu. Kata-kata rasis seperti “Mata lu cuma segaris. Emang beda deh. Cina.” atau “Eh lu jangan sipit-sipit matanya ntar kayak dia tuh Cina”

Orang-orang juga seringkali memandang saya dengan pandangan yang sangat tidak enak. Apaan sih?

Kenapa kalo saya memang keturunan Cina? Apa itu salah?

Indonesia katanya menganut Bhinneka Tunggal Ika. Tapi kenyataannya??? Cuma teori doank.

Banyak banget rasis. Orang-orang pribumi asli terus saja mengejek orang keturunan Cina. Dimana Bhinneka Tunggal Ikanya?

Satu hal lagi yang paling saya benci selain mempermasalahkan ras ialah agama. Dulu juga saya sering mendapatkan perkataan yang ga enak hanya karena saya bukan muslim. Di ITB pun terkadang saya masih mendapatkan perkataan seperti itu.

Coba ya diterapkan Bhinneka Tunggal Ikanya.

25 thoughts on “Rasis

  1. samsi says:

    harusnya mah blg “woi cina, 我不喜歡你” yah, bukan wo ai ni.. wakakak..
    ywda k taiwan aja gih, plg kampung, jgn k cina, ga ada F4 di sana :p.. dumdidadumdum..

  2. Ahahaha. Gak nyangka si mita posting ginian.
    Btw, jadi pengen share. (ihiy, mumpung nyepinya masih 5,5 jam lagi :P)

    Rasis dan tidak menutup mata akan adanya perbedaan ras, adalah dua hal yang berbeda yah. Gua sendiri, menurut gua, masuk kategori yang belakangan.

    Hasilnya, gua sering pake perbedaan ras itu sebagai bagian dari kelakar/canda (joke). Contoh: (lagi di mobil) “Eh, gua baru nyadar nih, yang duduk di depan pribumi semua, yang belakang cina semua yah?” (ga lucu sih, tapi you get the point lah ya).

    Sampe sini, menurut gua masih oke.
    Yang menurut gua ga oke itu, ketika seseorang melihat perbedaan (ras) itu sebagai perbedaan level dan ujung2nya merendahkan orang lain yang berbeda dengan dia. Kalo ini menurut gua udah masuk kategori yang pertama, orang yang rasis.

    Tapi post lo membuat gua bertanya-tanya lagi. Kalo gua ngejoke gitu ke orang yang latar belakangnya kaya lo (sering diabuse orang rasis), bakal offended gak ya?

  3. Catur Wijiutomo says:

    kebetulan lewat. ha..ha nyantai aja, ga usah diambil hati.. wong antar suku bangsa asli Indonesia masih suka rasis (ini pengalaman saya yang sudah melalang buana Indonesia :)) apalagi yang impor. kesel-kesel dikit gpp, tapi ga usah nyari ribut, yang rugi diri sendiri. jawablah dengan senyuman

  4. fransiska says:

    hahahaha…seringji juga mita di unhas sini…
    apalagi waktu saya pergi KKN di Jeneponto yg penghuninya anti cina dan menegakkan syariat Islam…apalagi wkt mereka mulai membicarakan saya dari blkg pake bhs Makassar…ih kirain sy ga ngerti kali ya??hehehe…
    but still proud of it…semua dokter2 di unhas yg org cina pasti pintar…
    soalx mereka mengerti btl betapa susahnya org cina (dulu) masuk d jurusan ini n mereka yg uda masuk pasti akan memanfaatkannya dgn baik…:D

  5. Parel says:

    Jangan masukin hati, Mit. Si akang itu lagi stres karena uang masuk sedikit. Mungkin maksudnya cuma berkelakar aja untuk refreshing. Kalau bukan dipanggil Cina mau dipanggil apa lagi, dia kan ga tau namamu.
    Biasalah itu bukan hanya Cina, Batak juga digituin. Waktu aku bicara ke Pak Santika, mungkin karena dialek Medan, beliau juga langsung niru-niru dialek. Padahal ga persis banget. Dan padahal aku sebisa mungkin bicara normal. Hahaha..
    Teman SMAku di Medan yang aslinya tinggal di Duri, Riau dan orang Batak juga sering dipanggil Batak sama orang Melayu. Itu hanya kecenderungan orang asli terhadap orang pendatang. Jangan sampai benci semua orang pribumi ya.
    Btw (oot), aku sering dikira bukan orang Batak lho, kecuali di tempat asalku sendiri. Kadang dikira aku dari Kalimantan (mungkin dikira orang Dayak), atau dari Gunung Sitoli (Nias), atau kadang ditanya apa aku merayakan Imlek. Hahaha.. Lucu rasanya. KI06 yang Tionghoa malah frontal nanya, “Kok Batak sih, bukan Cina”, sambil heran. Padahal hitam gini ya, mana mungkin mereka mengira aku seperti itu.

  6. akbar says:

    jgn diambil hti donk,itu tergantung pribadi masing2,org yg suku chinesse jg rasis kok,,g kuliah dijakarta yg mayoritas chinesse sering org yg suku chinesse ngerendahin orang pribumi yg mana di katain org pribumi malu2in lah,org pribumi status sosialnya ga tinggi,trus org pribumi itu ga cakep(untungnya g cakep) n ga pinter, n mreka biasanya ga mo temenan ma org pribumi krn mereka merasa lbh tinggi drpd org pribumi,,makanya ada space dmn org chiness berteman ma sesamanya aja klo pun ma pribumi cmn ma yg kristen/katolik doank,,tp itu ga smuanya temen g jg byk kok chiness n mrk nghargain g sama g jg ngehargain mereka so itu tergantung kepribadian org tsb

    • temen gw yang chinese juga ada yang rasis kayak gitu dan setelah gw tanya kenapa dia begitu jawabannya karena dia sering dikata-katain oleh orang pribumi yang super rasis jadi akhirnya dia kesal trus membalas dengan cara itu. ga salah kan sebenarnya? toh hanya membalas apa yang dilakukan orang lain ke dirinya.

  7. frans says:

    setuju ma akbar orang2 chinese sering ngatain gw tiko/pribumi & Kebanyakan orang china begitu, tapi ada juga yang tidak .

    Pernah pengalaman gua ke suatu mall mewah di jkt, ada segerombolan china jalan bareng bareng, gaya pakaiannya kaya korea korea gitu gan.

    Gak sengaja gw lagi jalan nyenggol salah satunya gan, di dalam hati gw gpp kan ga sengaja, eh pas jalan lagi dia bilang “dasar orang kampung”

    tapi ada juga temen gw china namanya yanto, dia so friendly deh, pokoknya bergaul ke semua. jd tergantung individunya

      • krishna says:

        komentarku sih, ktika kita ngelakuin hal yg sama dengan “orang2 rasis itu” dan / kita tanggapin..
        sbtulnya kita gak beda sm mreka yg rasis itu..

        ky analogi uncle dan ponakan..
        kl sampe uncle berantem sm keponakan (yg misal umur 5 thun.)..
        brarti uncle sm ponakannya sm2 anak2😛. anak kecil kok ditanggapi / dibalas..

        mungkin mirip kasus ini jg kl ya..
        orang2 yg “pikiran sempit/rasis” kok ditanggapi/dibls..
        apabedanya kita sm orang2 yg “pikirannya sempit” tsb…

        pndapat.. hehe..

  8. Juliana A.K. says:

    mita, ternyata kamu suka cerita di blog juga ya wekekek..
    hehe sabar ya mitaa, mereka ngga tau apa yang mereka lakukan..
    memang kita ga bisa milih tempat dimana kita dilahirkan..
    you are precious just the way you are *hehe kaya lagu😉

  9. dea adelia says:

    Aku juga sering diejek sama orang pribumi.masalahnya sepele tpi digede2in.nih, contohnya: kn aq abs bli ciki d kantin sklh trs cikinya mau diminta sma tmen2 aq…ya aq gk mw ngasih dong aq aja baru makan 1 biji,tpi klo mreka mintanya bnyk bgt berkali2 lagi, trs aq bilang jangan sih nnt aja…eh, mereka bilangnya gini: dasar orang cina pelit…dlm hati aq mah:minta tuh gk kira2 liat dong yg pnya aja baru mkan 1 biji…tpi klo mreka minta lgsg abs smua…NYEBELIN

  10. DanielF says:

    Aku juga suka dihina koq ka dismk soalnya aku emg chinese, emg aku gak terima n sempat ngadu ke BK tapi disisi lain emg anak2 itu berpengetahuan rendah sih karna kebanyakan mereka dtg dari desa dan yg lebih parah.nya lagi mereka keterima dijurusan perhotelan, miris! Gimana jadi.nya klo hotel di indo ini dikelola oleh orang rasis xP

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s